HALIM-2014-REV-3-Rev-21-Jan-2014

Profil Lion Air

Lion Air (JT/LNI) adalah sebuah maskapai penerbangan Indonesia yang melayani segmentasi pasar sebagai hybrid carrier, atau perpaduan antara maskapai penerbangan berbiaya murah (LCC) dan maskapai medium.

Sebagai hybrid carrier, Lion Air menawarkan penerbangan dalam dua kelas, Ekonomi dan Bisnis. Untuk penumpang kelas ekonomi, Lion Air memberikan fasilitas bagasi sebesar 20kg dan kursi kulit dengan seat pitch 29 inci. Untuk para penumpang kelas bisnis, Lion Air menawarkan kursi kulit nyaman dengan jarak antar kursi (seat-pitch) 38 inci, pre-flight drink, makanan dan minuman, serta bagasi 30kg. Baik kelas ekonomi maupun bisnis mendapatkan fasilitas bagasi kabin seberat 10kg. Untuk penerbangan domestik, pesawat Lion Air mencakup paling banyak kombinasi rute dan jadwal ke kota-kota di Indonesia.

Saat ini Lion Air adalah maskapai dengan armada terbesar di Indonesia, mengoperasikan lebih dari 80 Boeing 737-900ER terbaru serta Boeing 737-800 (Next Generation) dan Boeing 737-400. Lion Air masih memiliki 110 pesawat yang akan dikirimkan dari order awal 178 Boeing 737-900ER. Pada Maret 2013, Lion Air juga menandatangani kontrak pembelian 234 Airbus A320 family, yang tercatat sebagai kontrak pembelian terbesar dalam sejarah Airbus.

A320_Lion_Air_teams

Sejarah Lion Air

Perjalanan panjang yang telah ditempuh Lion Air berawal dari penerbangan domestik yang kecil. Setelah 13 tahun pengalaman di bisnis wisata yang ditandai dengan kesuksesan biro perjalanan Lion Tours, kakak-beradik Kusnan dan Rusdi Kirana bertekad menjadikan impian mereka untuk memiliki usaha penerbangan menjadi kenyataan. Dibekali ambisi yang tinggi dan modal awal 10 juta dolar Amerika Serikat, Lion Air secara hukum didirikan pada bulan Oktober tahun 1999. Namun pengoperasian baru berjalan di mulai pada tanggal 30 Juni tahun 2000, dengan menggunakan sebuah pesawat Boeing 737-200 PK-LIA. Saat ini, Rusdi Kirana sebagai salah satu pemilik Lion Air memegang jabatan sebagai Presiden dan juga Direktur. Hingga pertengahan 2005, bersama dengan penerbangan internasional lainnya, Lion Air menempati Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta; sedangkan perusahaan penerbangan lokal atau penerbangan domestik menempati Terminal Satu. Faktor tersebut, selain mampu memberikan para penumpang kemudahan penerbangan sambungan ke Indonesia atau dari Indonesia ke tujuan internasional lainnya, juga memberikan keuntungan lebih dari segi prestise. Tetapi kemudian Lion Air dipindahkan ke Terminal 1A dan penerbangan ke Pulau Sumatera,Batam,Pangkalpinang,dan Palangkaraya dioperasikan di terminal 1B (mulai 11 Oktober 2010) hingga saat ini. Sedangkan semua penerbangan internasional Lion Air dilayani dari terminal 2E.

Pada 2005, Lion Air memiliki 24 pesawat penerbangan yang terdiri dari 19 seri McDonnell Douglas MD-82 dan 5 pesawat De Havilland Canada Dash-8 yang dioperasikan oleh anak perusahaannya, Wings Air. Sebagai maskapai rendah biaya (Low Fare Airline), armada Lion Air didominasi oleh MD-80 karena efisiensi dan kenyamanannya. Dalam upaya meremajakan armadanya, Lion Air memesan 178 Boeing 737-900ER yang diantar bertahap sejak 2007 hingga 2014. Lion Air berencana bersaing baik dengan Garuda Indonesia maupun Saudi Arabian Airlines untuk menerbangi rute-rute umroh bahkan haji dengan pesawat Boeing 747-400. 2 (dua) Pesawat Boeing 747-400 sudah masuk dalam armadanya. Pembelian pesawat lagi-lagi dilakukan dengan pihak Boeing, untuk 208 Boeing 737-9 MAX yang akan mulai dikirimkan dari tahun 2018. Pada Februari 2012, Rusdi Kirana kembali menandatangani kontrak pembelian pesawat, kali ini untuk 234 Airbus A320 family langsung dari pabrik Airbus di Toulouse, Prancis.

Seragam Pramugari Lion Air

lion-airSeragam pramugari dominan warna merah dan biru tua dengan garis biru vertikal. Warna ini diambil dari corporate color Lion yang lama yang didominasi warna biru dan merah. Seragam flight attendant Lion Air ini dirancang dengan corak batik pada kebaya panjang yang memiliki belahan di samping untuk memudahkan para pramugari untuk bekerja pada saat emergency.

6,963 total views, 2 views today

Komentar Anda

komentar

About Bintang Mars

Berdiri semenjak tahun 2003. Tetap bertahan sampai saat ini berkat kepercayaan para customer setia kami. Berusaha memberikan yang terbaik,melayani dengan hati. Karena kami yakin bahwa kepuasan anda adalah masa depan kami.

banner bawah bm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Top